Bank Bank BUMN Akan Menyatukan Mesin ATM

By gladwin | December 10, 2012
WhatsAppShare
HOT INFO !
Ujian CPNS akan dilaksanakan dengan sistem Computer Assisted Test (CAT).
Latihan Ujian CAT CPNS Wajib dipelajari untuk persiapan TES CPNS nanti.
Dapatkan Kisi Kisi Soal CAT CPNS, Info lengkap silakan --->> Klik Disini

ATM Bank BUMN – Pemegang saham Bank-bank BUMN menginginkan agar mesin Anjungan Tunai Mandiri (ATM) khususnya bank BUMN disatukan. Hal ini dilakukan agar perbankan pelat merah bisa lebih efisien.

“Ini menuju ke arah sana (penyatuan mesin ATM). Ini biar efisien,” kata Deputi Usaha Jasa Kementerian BUMN Gatot Trihargo saat acara BUMN Bersama Media di Bogor, Minggu (9/12/2012).

Menurut Gatot, saat ini empat bank pelat merah (BRI, Bank Mandiri, BNI dan BTN) sudah memiliki sistem integrasi mesin ATM yaitu melalui sistem Link. Nasabah dari masing-masing bank tersebut bisa mengambil uang atau bertransaksi di ATM berlogo Link, meski bukan merupakan bank-nya.

Ke depan, hanya diperlukan satu mesin ATM yang bisa dipakai oleh masing-masing nasabah bank BUMN tersebut. Dengan hal ini, masing-masing bank akan bisa menghemat biaya pengadaan mesin ATM hingga perawatannya. “Secara prinsip sudah bisa, tinggal eksekusi saja,” tambahnya.

Namun, Kementrian BUMN menginginkan agar pembangunan ATM Bersama khusus bank BUMN ini tidak dilakukan di pusat kota. Pembangunannya bisa dilakukan di kota kedua sehingga masyarakat pelosok bisa menikmati layanan perbankan tersebut dengan mudah, meski berbeda bank.

“Ini dilakukan agar tidak terjadi kanibalisme mesin ATM. Akan lebih baik membangun mesin ATM Bersama itu di tempat baru,” tambahnya.

Saat ini, Bank Indonesia (BI) memang sedang menggalakkan efisiensi perbankan nasional. Hal ini dilakukan agar perbankan tanah air bisa bersaing dengan perbankan swasta nasional, asing hingga regional.

Di Indonesia, saat ini terdapat tiga perusahaan penyedia jasa layanan ATM yaitu PT Artajasa Pembayaran Elektronis (ATM Bersama), PT Rintis Sejahtera (Prima) dan PT Daya Network Lestari (Ref:Alto/Kompas).

WhatsAppShare